Masyarkat Suku To Balo, "Manusia Belang" Di Pedalaman Barru

SHARE:

Sekujur tubuh Masyarakat suku To Balo, khususnya kaki, badan, serta tangannya, dipenuhi dengan bercak putih dan tepat di tengah dahi mereka, bercak itu juga terpampang membentuk segitiga.



Disaat orang larut dalam hiruk-pikuk perkembangan zaman,  ada sekelompok orang yang memilih terbenam dalam kesunyian pegunungan Bulu Pao.
Alkisah suatu hari, ada satu keluarga yang melihat sepasang kuda belang jantan dan betina yang hendak kawin. Namun mereka Bukan hanya menyaksikan, keluarga itu juga menegur dan mengusik tingkah laku ke-2 kuda itu. Maka geramlah dewa lalu mengutuk keluarga ini berkulit seperti kuda belang atau belang. Lantaran malu dengan keadaan kulitya yang belang, keluarga tersebut memilih untuk hidup di pegunungan yang jauh dari keramaian.
Itulah cerita yang berkembang di masyarakat tentang asal-usul  keberadaan mereka, Masyarakat suku To Balo. Sejak ratusan tahun yang lalu, mereka mendiami pengunungan Bulu Pao. Sebuah pegunungan yang terbentang luas melintasi wilayah Kabupaten Barru dan Kabupaten Pangkep.

Masyarakat suku To Balo mempunyai keunikan tersendiri yang berbeda dengan masyarakat lain pada umumnya.  Sekujur tubuh Masyarakat suku To Balo, khususnya kaki, badan, serta tangannya, dipenuhi dengan bercak putih dan tepat di tengah dahi mereka, bercak itu juga terpampang membentuk segitiga.

Setiap bayi yang lahir pasti memiliki bercak-bercak putih di tubuhnya. Oleh karena itulah mereka dikenal sebagai To Balo. “To” bermakna orang dan “Balo” bermakna belang,  maka To Balo bermakna “Manusia Belang”.

Konon, sejak berabad silam ketika Kerajaan Bugis masih berjaya, karena merasa memiliki kelainan dari masyarakat yang ada, mereka memilih mengasingkan diri dari kumpulan sosial.  Hingga kini, Masyarakat suku To Balo tak pernah membangun koloni di daerah yang ramai.

Namun oleh raja-raja  zaman dahulu, mereka kerap dipilih sebagai pengawal raja. Para raja kala itu percaya bahwa kelainan yang dimiliki oleh Masyarakat suku To Balo merupakan sebuah tanda kepemilikan kesaktian.

Selain memiliki ciri khas kulit belangnya, Masyarakat suku To Balo pun terkenal dengan tarianya, yaitu Tari Sere Api. Tarian ini merupakan sebuah ritual budaya Suku To Balo yang mengungkapkan rasa senang pada sang dewata atas kelahiran putra atau putri Penghulu Suku Tobalo.

Ada pula pendapat  lain bahwasanya  Tari Sere Api  merupakan sebuah ritual ungkapan rasa gembira atas melimpahnya hasil panen mereka. Maka itu Tari Sere Api kerap dikolaborasikan dengan ritual lain yaitu ritual pesta panen yang disebut Mappadendang.



Dalam kesehariannya, Masyarakat Suku To Balo menggunakan bahasa yang disebut bahasa bentong. Bahasa ini merupakan bahasa gabungan antara bahasa Makassar, Bugis dan Konjo. Untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-harinya, Masyarakat Suku To Balo hidup dengan cara berkebun, bertani dan membuat gula aren.

Kini populasi Masyarakat Suku To Balo makin berkurang. Hal ini dikarenakan adat mereka sendiri membatasi jumlah anggota keluarga dalam satu keluarga tidak bisa lebih dari sepuluh orang. Bila tidak, keluarga ke-11 dan selanjutnya harus mati. Entah dibunuh langsung atau dibuang ke suatu tempat sampai di yakini tidak bernyawa lagi.

COMMENTS

Name

407 Makassar,1,Aneka Wisata,14,Barru,5,Berita,16,Bone,2,Bulukumba,11,Enrekang,1,Event,19,Event April 2015,1,Event Desember 2014,3,Event Januari 2015,1,Event Maret 2015,3,Event Mei 2015,3,Event Oktober 2014,1,Event September 2015,1,Foto,4,Galesong,3,Gowa,15,Hotel,4,Jeneponto,2,Kuliner,1,Lingkar Kreatif,1,Luwu Timur,6,Luwu Utara,2,Makassar,45,Maros,8,Pangkep,10,Parepare,3,Permainan Tradisional,1,Persona,1,Promo,1,Sejarah,1,Selayar,9,Sinjai,5,Soppeng,2,Sorowako,1,Sosial Budaya,1,Sunset,1,Takalar,6,Tana Toraja,4,Tarian,1,Tips Wisata,60,Toraja,3,Toraja Utara,1,Wajo,1,Wisata,141,Wisata Alam,44,Wisata Bahari,32,Wisata Budaya,17,Wisata Kuliner,23,Wisata Lainnya,4,Wisata Magis,3,Wisata Pantai,2,Wisata Religi,7,Wisata Sejarah,19,Wista,2,
ltr
item
Makassar Guide: Masyarkat Suku To Balo, "Manusia Belang" Di Pedalaman Barru
Masyarkat Suku To Balo, "Manusia Belang" Di Pedalaman Barru
Sekujur tubuh Masyarakat suku To Balo, khususnya kaki, badan, serta tangannya, dipenuhi dengan bercak putih dan tepat di tengah dahi mereka, bercak itu juga terpampang membentuk segitiga.
https://2.bp.blogspot.com/-nrugD5VhRxY/VInmmd-FcyI/AAAAAAAAA4Q/z79-R8Syj34/s1600/Masyarkat%2BSuku%2BTo%2BBalo%2C%2BManusia%2BBelang%2BDi%2BPedalaman%2BBarru.jpg
https://2.bp.blogspot.com/-nrugD5VhRxY/VInmmd-FcyI/AAAAAAAAA4Q/z79-R8Syj34/s72-c/Masyarkat%2BSuku%2BTo%2BBalo%2C%2BManusia%2BBelang%2BDi%2BPedalaman%2BBarru.jpg
Makassar Guide
http://www.makassarguide.com/2014/12/masyarkat-suku-to-balo-manusia-belang.html
http://www.makassarguide.com/
http://www.makassarguide.com/
http://www.makassarguide.com/2014/12/masyarkat-suku-to-balo-manusia-belang.html
true
8219378423129597879
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share. STEP 2: Click the link you shared to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy